Sabtu, 06 Maret 2010

analogi sebatang pena..

bosan aku denganmu..
aku tak mau lagi denganmu..
pergilah yang jauh,tinta..!
sudah cukup selama ini kau boleh diam bersama dalam rumahku..
memenuhi rongga dadaku..
aku jengah selalu bersamamu..
tak bisakah kau jauh dariku??

..............
..........
.....
kenapa aku dilempar??
kembalikan aku ke tanganmu..
bukankah aku selalu menemanimu?
bukankah kau menulis denganku tiap waktu??
kenapa aku dilempar??

................
.............
........
.....

Kau pena!
kau tak berarti tanpa tinta..
kau egois dan tak berguna..
kini kau kosong..
tak lebih baik kini kau dari corong..
mengendaplah saja sana di lorong..!



==ml==

2 komentar:

Mr. Valerian mengatakan...

eh, mike... mank kuliah dsuruh bikin blog y??? hahaha...btw, blog lu bagus. isinya pusis-puisi *agak satir* tapi seru dan menynangkan. bahasa u jga lugas, ga muter**... kebanyakan liat puisi muter2, maknanya jadi gag dapet n melenceng jauh, hahahahahahahahahahahahaha.... lanjutkan, bung!!:D

michaelloe mengatakan...

thx vale..^^

Posting Komentar