Rabu, 12 Mei 2010

pemulung cilik..


satu demi satu kupungut itu barang..
bukannya barang mewah atau mahal..
itu hanya beberapa gelas bekas air mineral..
mana ada barang berharga..
semua itu cuma sampah orang-orang punya..

aneh apa tampangku?
masak ngelihat orang kayak gitu?
ga sopan tau..kan malu..
jangan liat aku dari ujung rambut sampai ujung kaki..
toh aku tidak mencuri..

saya permisi numpang lewat..
sapa tau ada barang yang bisa kuambil..
ya mudah-mudahan aja membawa hasil..

buat anda mungkin itu cuma sampah..
tau gak anda kalau buat kami ini, itu sumber berkah..

kalian biasa berpergian bawa tas..
malahan ada yang harganya sampai jutaan..
saya mah cuma bawa karung bekas..
paling banter juga cuma kresek swalayan..

aku ini pemulung..
biar masih kecil juga aku sudah ulung..
bukan karena bakat..
tapi ya keadaan yang memaksa.

ingin aku main dengan kalian..
kadang di depan rumah kulihat kalian bermain dengan senang..
tapi aku sedih sekali..
setiap ku lewat,kalian memandang dengan tatapan geli..

aku ini juga manusia loh..
sama seperti kalian..
hanya saja aku kurang beruntung dibanding kalian..

sama,aku juga ingin sekolah..
tapi jangankan untuk itu..
baju ini aja udah 3 hari belum ganti..
bukan karena gaul,tapi ga punya..

masih sebal melihat aku?
jangan begitu dong..
kalau gak ada aku kan sampah itu cuma numpuk..
anggaplah saya membantu kamu..
hitung-hitung rumah kalian jadi bersih kan??

ya saya sadar saya cuma seorang pemulung..
yang secara ekonomi dan status terbawah..
tapi ingat asa saya tidak buntung.
hidup kan kadang diatas,kadang dibawah..
saya yakin akan mimpi..
mimpi yang membuat saya tabah..
bertahan dan tak kenal lelah..

2 komentar:

nita christina mengatakan...

haha.. serasa baca postingan benyamin sueb qel..
biar sembarang,maknanya dalem .
good job :D

michaelloe mengatakan...

makasih ya nta...
baca2 lagi dong yang lainnya..
haha,,^^

Posting Komentar